Ketiga Pemimpin Agama Dari Cirebon, Kudus dan Giri Pada Abad Ke-16, Diperbandingkan Satu Sama Lain

0

Ketiga kerajaan terpenting yang diperintah oleh pemimpin-pemimpin agama, di Jawa berdiri berdampingan dalam paruh kedua abad ke-16, yaitu Cirebon, Kudus, dan Giri/Gresik, masing-masing mempunyai ciri khas. Dari legenda-legenda Jawa tentang orang-orang suci dan cerita sejarah boleh diambil kesimpulan bahwa di Cirebon/Gunung Jati keimanan dan mistik mempunyai kedudukan penting dalam masyarakat dan juga di dalam keraton orang suci dan anak cucunya. Kekayaan dan kekuasaan politik raja-raja Cirebon tidak pernah sangat besar.

Berbeda dengan kedua keturunan lainnya, dinasti Kudus tidak dapat memiliki daerahnya lebih dari satu abad tanpa mengalami campur tangan maharaja-maharaja Mataram; Kudus letaknya terlalu dekat dengan ibu kota Jawa Tengah bagian selatan. Dalam pada itu, di “kota suci” tersebut umat Islam, yang “taat” masih menunjukkan semangat juangnya untuk bertempur demi agama Islam dan tekadnya untuk tetap bebas merdeka, masih juga sesudah keturunan pahlawan perkasa yang merebut Majapahit sudah lama tidak mempunyai kekuasaan lagi. Unsur-unsur teologi Islam, yang pada umumnya merupakan pokok penelitian ilmiah, tetap mendapat perhatian orang di Kudus.

Di bidang ekonomi dan politik, para sunan Giri mempunyai kedudukan yang jauh lebih penting dari sunan-sunan di Cirebon atau Kudus. Dengan kebijaksanaan politiknya, dan bila perlu dengan keberanian pejuang, ternyata selama kira-kira dua abad, para sunan di Giri mampu mempertahankan kemerdekaan terhadap serangan raja-raja pedalaman Majapahit dan Mataram. Keraton di Giri sungguh besar sumbangannya untuk kemajuan peradaban Islam di Pesisir, yang masih tetap melanjutkan tradisi kebudayaan “kafir” pra-Islam. Para pedagang dan pelaut dari Gresik telah memperkenalkan nama pemimpin-pemimpin agama dari Giri sampai jauh di luar Jawa. Golongan elite di kota pelabuhan ini agaknya lebih banyak berdarah campuran dibanding dengan golongan elite di kota-kota pelabuhan lain di Jawa; keturunan Cina mempunyai kedudukan penting dalam sejarah Gresik. Perdagangan antarpulau, kekayaan, dan pengaruh politik rupanya lebih diperhatikan oleh para sunan di Giri daripada hanya hidup saleh secara Islam dan mempelajari ilmu agama.

 Sunan Prapen dari Giri dan Sunan Gunungjati dari Cirebon hidup sezaman. Keduanya meninggal dalam usia yang sangat lanjut. Sungguh menarik perhatian bahwa baik legenda Jawa tentang orang-orang suci maupun cerita-cerita sejarah tidak memberitakan adanya hubungan antara kedua “Pemimpin Gunung” di pantai utara Jawa itu. Perbedaan dalam sifat kedua sunan itu – yang seorang terbuka yang lain tertutup – mungkin memang menyebabkan kurang adanya komunikasi antara mereka. Kisah-kisah pun tidak menyebut-nyebut soal itu. (Pada tahun 1636, waktu Panembahan Kawis Guwa dari Giri dibawa ke Mataram sebagai tawanan, di keraton Sultan Agung ia bertemu muka dengan Panembahan Ratu dari Cirebon). Dalam hubungan ini pantas sekali diperhatikan bahwa tempat permakaman Gunungjati dekat Cirebon berabad-abad lamanya dianggap sebagai daerah suci, yang hanya dalam situasi tertentu boleh diinjak oleh seorang kafir, sekalipun pejabat tertinggi. Sebaliknya, makam sunan-sunan di Giri, meskipun dihias dengan kayu berukir yang mahal dan berlapis emas, tidak dianggap terlalu suci untuk dilindungi dari kehadiran orang kafir.

Dikutip dari Kerajaan-kerajaan Islam Di Jawa, DR. H.J. DE GRAFF, DR. TH. G.TH. PIGEAUD

Leave A Reply