CONTOH-CONTOH PRAKTIS TASYABBUH YANG DILARANG RASULULLAH

0

 

 
I. Iftiraq (Memisahkan Diri dari Jama’ah Ahlu Sunnah)
Masalah pertama yang secara tegas dilarang oleh Nabi atau secara syar’I dari sikap tasyabbuh terhadap orang-orang kafir adalah iftiraq fi dien (berpecah belah dalam agama). Masalah ini banyak dinyatakan alam Al-Quranul Karim dan dalam As-Sunnah yang tsabit dan shahih.

Allah Ta’ala berfirman: “Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih setelah datang kebenaran kepada mereka.” (QS. Ali Imran: 105). Kemudian dihubungkan dengan pernyataan Nabi tentang akan berpecah-belahnya umat ini: “Orang-orang yahudi terpecah menjadi 71 firqah, dan orang-orang Nasrani terpecah menjadi 72 firqah, sedangkan umat ini akan terpecah menjadi 73 firqah.”
II. Membuat Bangunan di Atas Kubur, Menjdikannya Masjid dan Diibadahi, serta Menggantung Gambar
Beberapa masalah ini banyak dinyatakan dalam berbagai nash di antaranya sebagai berikut:
• Dari Ali ra. berkata: “Rasulullah memerintahkan kepadaku supaya jangan membiarkan satu kuburan pun yang dimuliakan kecuali engkau ratakan, dan jangan membiarkan satu arca pun kecuali engkau hancurkan.” [1]
• Dan diriwayatkan oleh Ibnu Abi ‘Ashim dengan sanad yang shahih: Dari Mu’awiyah ra. berkata: “Sesungguhnya meratakan kubur itu merupakan sunnah, dan orang-orang Yahudi dan Nasrani telah meninggikannya, maka jangan bertasyabbuh dengan mereka.” [2]
Yakni membuat bangunan di atas kubur. Bala ini –yakni meninggikan kubur itu sendiri—merupakan bala paling besar yang menimpa kaum muslimin di segala penjuru bumi sekarang ini. Oleh karena itu sungguh benar sabda Nabi : “Pastilah kalian akan melakukan cara orang-orang sebelummu.”
Selain itu ada pula yang menjadikan kubur para nabi sebagai masjid. Arti menjadikan kubur para nabi sebagai masjid adalah membuat bangunan di atasnya (yang berupa masjid atau bangunan lainnya, ed.) kemudian dipakai untuk shalat.
Dengan meniru perbuatan tersebut, maka dibangunlah juga kuburan orangorang shalih di masjid walaupun setelah dibangunnya masjid itu. Semua ini termasuk dalam larangan. Termasuk yang dilarang adalah menjenguk atau menziarahi kubur dengan tujuan berdoa di sana, atau berdoa kepada mayat, atau dalam rangka mendekatkan diri (taqarrub) kepadanya. Semua itu adalah perbuatan yang biasa dilakukan orang-orang Yahudi dan Nasrani, padahal Nabi telah memperingatkan tentang hal itu dengan peringatan yang sangat keras.
Juga, seperti yang diriwayatkan oleh Muslim, bahwa Rasulullah lima puluh hari sebelum beliau wafat bersabda: “Aku berlepas diri kepada Allah kalau sampai dijadikan sebagai khalil (teman, kekasih), karena Allah telah menjadikanku sebagai kekasih-Nya seperti menjadikan Ibrahim sebagai kekasih. Kalau seandainya aku dibolehkan mengambil orang sebagai kekasih (khalil) pasti aku jadikan Abu Bakar sebagai khalilku. Waspadalah, sesungguhnya orang-orang sebelummu telah menjadikan kubur para nabi mereka sebagai masjid, dan aku melarang kalian dari berbuat yang demikian itu.”[3]
Dalam Shahihain (Bukhari dan Muslim), Nabi pernah bersabda: “Celakalah orang-orang Yahudi, yang telah menjadikan kubur para nabi mereka sebagai masjid.” [4]Dalam lafadz Muslim: “Allah melaknat orang-orang Yahudi dan Nasrani karena mereka menjadikan kubur para nabi mereka sebagai masjid.” [5]
Dalam Shahihain: Dari A’isyah dan Ibnu Abbas radliallahu ‘anhuma berkata: ketika Rasulullah tertimpa sakit sampai wafatnya,beliau menutupkan selimut ke wajahnya, dan ketika beliau merasa penuh dengannya maka disingkapnya dari wajah beliau, dan beliau bersabda sedang ia dalam keadaan demikian itu: “Laknat Allah atas orang-orang Yahudi dan Nasrani yang menjadikan kubur para nabi mereka sebagai masjid.” Beliau memperingatkan atas apa yang telah mereka perbuat. [6]
Dalam riwayat lain Nabi bersabda mengomentari kisah Ummu Salamah dan Ummu Habibah ketika mereka melihat gereja yang sangat indah dengan dihiasi gambar-gambar di dalamnya, maka bersabda Nabi : “Mereka adalah kaum yang apabila meninggal seorang yang shalih atau laki-laki yang shalih, dibangunlah di atas kubur mereka sebuah tempat peribadatan dan mereka hiasi dengan gambar-gambar sang mayat tersebut. Mereka adalah seburuk-buruk makhluk di hadapan Allah ‘Azza wa Jalla.”[7]
Masalah itulah yang merupakan ujian yang paling berat bagi muslimin zaman sekarang ini.
III. Fitnah Wanita
Masalah yang paling dahsyat dan paling berbahaya dari tasyabbuh yang menimpa kaum muslimin adalah fitnah wanita. Masalah ini merupakan hasil rekayasa orang-orang kafir.
Maksud dengan fitnah wanita adalah keluarnya mereka dari tempat tinggalnya (rumah) tanpa memakai hijab (jilbab) dan mencampakkan rasa malunya sehinnga menjadikan fitnah di kalangan laki-laki. Dikhususkannya wanita dalam hal ini, karena:
1. Wanita sangat mendambakan kemegahan dunia.
2. Wanita dapat menarik laki-laki kepada ketaklidan (hal yang bisa menjadikan mengikuti dengan begitu saja) serta merupakan salah satu perantara hingga terjadi yang demikian itu.
3. Wanita diciptakan dengan daya pikat yang hebat terhadap laki-laki, terutama dengan rayuannya. Demiian pula laki-laki dijadikan cenderung kepada wanita jika mereka berpapasan dengan tanpa memakai hijab dan tanpa diiringi rasa malu.
Dari banyak kasus tasyabbuh terhadap Ahli Kitab dan orang-orang kafir, baik dalam adat-istiadat, akhlak, hari-hari besar dan perayaan-perayaannya, yang pertama kali terjerat adalah wanita. Kemudian, diikuti dengan para orang tua dan orang-orang jahil.
Sayangnya gejala ini –yakni fitnah wanita– sudah menjamur di kalangan kaum muslimin di zaman sekarang ini. Padahal Nabi telah memperingatkan akan hal itu dalam sabdanya: “Waspadalah terhadap dunia dan wanita, karena sesungguhnya fitnah pertama yang menimpa Bani Israil adalah karena wanita.” [8]
Yakni, jika wanita dijadikan panutan, karena hubungan laki-laki dengan wanita harus seperti yang telah digariskan dalam ketentuan-ketentuan Allah Ta’ala.[9]Dan, bila seorang wanita mulai meninggalkan rasa malu dan menanggalkan hijab, maka sesungguhnya hal itu adalah salah satu jalur terjadinya fitnah. Dan, sebagian besar umat jika telah terjebak dalam perangai ini, maka jadilah mereka umat yang tidak beruntung diennya dan akan dikuasai oleh fitnah.
IV. Tidak Menyemir Rambut yang Beruban
Sebagian dari yang dilarang Nabi dalam bertasyabbuh dengan orangorang kafir adalah membiarkan rambut beruban dan tidak disemir. Perbuatan semacam itu adalah menyerupai orang-orang Yahudi dan Nasrani.
Seperti yang termaktub dalam Shahihain: Dari Abu Hurairah ra. berkata: bersabda Rasulullah : ”Sesungguhnya orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak menyemir ubannya, maka selisihilah mereka.”[10] Dengan syarat tidak menyemirnya dengan warna hitam seperti yang dinyatakan dalam nash-nash lainnya.
V. Memotong Jenggot dan Memelihara Kumis
Perbuatan demikian itu menjadikan mereka tasyabbuh terhadap orangorang musyrik, Majusi, Yahudi, dan Nasrani. Seperti yang banyak dinyatakan dalam hadits shahih dari Nabi tentang keharusan memelihara jenggot dan memotong kumis. Dan, yang menjadi sebab, menurut Nabi adalah untuk membedakan dari orang-orang musyrik dan Majusi. Bersabda beliau : “Selisihilah orang-orang musyrik, cukurlah kumis dan panjangkanlah jenggot.” [11]
Dalam riwayat lain seperti yang termaktub dalam hadits Muslim juga: “Potonglah kumis dan panjangkanlah jenggot. Selisihilah dengan orang-orang Majusi.”[12]
VI. Menanggalkan Sepatu atau Khuf Ketika Shalat
Termasuk yang dilarang Nabi karena menyerupai orang-orang kafir dan merupakan ciri khas orang-orang Yahudi adalah tidak mengenakan sepatu ataupun khuf (sepatu dari kulit yang menutup mata kaki) dalam shalat, padahal telah ada larangan melepas sepatu ketika shalat. Hal itu merupakan sesuatu yang lazim agar berbeda dengan orang-orang Yahudi selama tidak menimbulkan kekhawatiran tidak menimbulkan penyakit.
Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Hakim, kemudian dishahihkannya, serta disetujui Adz-Dzahabi; bersabda Nabi : “Selisihilah orang-orang Yahudi. Sesungguhnya mereka tidak shalat atas sepatu mereka dan tidak pula atas khufkhuf mereka.”[13]Hal ini banyak menimpa orang-orang yang jahil (bodoh) dan para ahli bid’ah dengan mengingkari perbuatan sunnah tersebut.
Sedangkan, shalat dengan memakai sepatu di kalangan ahli ilmu merupakan sesuatu yang sangat dianjurkan, tetapi jika masjidnya memakai karpet atau permadani maka tidak disyari’atkan shalat dengan bersepatu. Adapun Nabi shalat memakai sepatu disebabkan beliau shalat di atas tanah, atau dengan kata lain bahwa lantai masjid beliau pada waktu itu belum menggunakan permadani atau karpet. Oleh karena itu kewajiban bagi setiap muslim untuk menjaga dan menjalankan sunnah, jika di tempat shalat yang tidak menggunakan karpet atau permadani, maka berusahalah shalat dengan tetap memakai sepatu sebagai pengejawantahan perintah Nabi . Meskipun, hal tersebut tidak secara terus menerus diamalkan, karena yang demikian itu tidak dicontohkan para pendahulu kita (Salafush Shalih).
VII. Membeda-bedakan Kelas
Yakni membeda-bedakan dalam hak dan kewajiban serta dalam memberi imbalan (balasan) atau hukuman (pidana) di dalam sistem perundang-undangan antara orang-orang yang terhormat dengan orang-orang yang lemah, seperti yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi.
Seperti yang dinyatakan dalam Shahihain tentang kisah syafa’at Usamah bin Zaid ra. yang mengeluh tentang besi yang hilang karena dicuri, Nabi bersabda: “Wahai Usamah, apakah kau mau minta dispensasi atas hukuman Allah? Celakanya Bani Israil lantaran jika orang-orang bangsawan (penguasa) mencuri dibiarkan, tetapi jika orang-orang lemah mencuri maka ditegakkan atasnya hukuman. Demi yang jiwaku di tangan-Nya, seandainya Fatimah binti Muhammad mencuri pasti aku potong tangannya.”[14]
VIII. Menutup Mulut dan Memakai Baju Hanya Pada Satu Pundak Ketika
Shalat Salah satu perbuatan bertasyabbuh terhadap orang-orang kafir yang dilarang adalah memakai baju atau kain di satu pundak saja (sadl) dan tidak menutupkan di pundak lainnya, dan menutupi mulutnya dengan kain (at-talatsum) ketika shalat. Karena, yang demikian itu termasuk perbuatan orang-orang Yahudi.
Seperti yang telah diriwayatkan oleh Abu Dawud, Tirmidzi, Imam Ahmad, dan Hakim, dann dinyatakan menurut syarat Shahihain (Bukhari dan Muslim), bahwa Rasulullah bersabda: “Terlarang mengenakan baju atau kain hanya di satu pundak (sadl) dan menutupi mulutnya ketika shalat.”[15]Sebagian sahabat menyatakan bahwa sebabnya adalah karena yang demikian itu merupakan perbuatan orang-orang Yahudi.
IX. Bertabarruj, Menampakkan Wajah, dan Keluarnya Wanita Tanpa
Kepentingan Syar’I Sebagian tasyabbuh dengan orang-orang kafir dan orang-orang jahiliyah bertabarruj (menampakkan aurat kepada lelaki bukan mahramnya), menampakkan wajahnya, dan keluarnya wanita dari rumah tanpa ada kepentingan yang dibenarkan syar’i.
Allah berfirman: “Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu, dan janganlah kamu berhias dan berperilaku seperti orang-orang jahiliyah dahulu.” (QS. Al-Ahzab: 33). Berkata Ibnu Mas’ud ra.: “Janganlah menampakkan aurat dan janganlah mengikuti jejak orang-orang musyrik.”[16]
X. Ikhtishar Dalam Shalat
Yang dimaksud dengan ikhtishar dalam shalat yakni meletakkan tangan di atas lambung, karena sunnah meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri pada waktu shalat adalah di atas dada bukan di atas lambung. Oleh karena itu meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri di atas lambung pada waktu shalat merupakan perbuatan terlarang, karena hal itu merupakan perbuatan orang-orang Yahudi.
Seperti yang dinyatakan A’isyah ra. bahwa dia membenci berikhtishar dalam shalat. Katanya: “Jangan menyerupai orang-orang Yahudi!” Dan katanya: “Sesungguhnya orang-orang Yahudi mengerjakan yang demikian itu.”[17]
XI. Perayaan, Pesta, dan Memasang Umbul-umbul
Seperti telah diketahui bahwa tidak disyari’atkan berhari raya kecuali Idul Adha dan Idul Fitri. Sesungguhnya memperbanyak hari besar merupakan ajaran agama Ahli Kitab, orang-orang kafir, musyrikin, Majusi, dan orang-orang jahiliyah. Nabi telah melarang kaum muslimin merayakan lebih dari dua hari raya itu (Idul Adha dan Idul Fitri).
Allah Ta’ala telah berfirman tentang sifat-sifat ‘ibadurrahman: “Dan orangorang yang tidak menjadi saksi perkara-perkara yang sia-sia.” (QS. Al-Furqan: 72).
Kalangan mufassir berkata, bahwa yang dimaksud dengan al-zuur di sini adalah hari-hari besar atau perayaan-perayaan kaum musyrik dan kafir. Hari-hari besar merupakan perkara syar’i dan termasuk ibadah, maka tidak boleh dikerjakan kecuali ada dalil yang menunjukkannya (atas tauqifiyah).[18]
Perkara tersebut adalah perkara ibadah, maka tidak boleh ditambah-tambah ataupun dikurangi dari apa yang telah disyari’atkan Nabi . Oleh karena itu tidak dibolehkan siapa pun untuk menambah satu hari raya saja, walaupun yang semisal. Karena, yang demikian itu berarti telah membuat syari’at baru di samping syari’at Allah. Demikian juga tidak boleh mengurangi Ied yang sudah disyari’atkan Allah, karena yang demikian itu berarti juga telah membuat syari’at baru. Hal itu bisa menyeret kepada kekufuran. Maka, Rasulullah melarang penduduk Madinah menghidupkan hari-hari besar mereka ataupun sejarah kebudayaan tradisionalnya.
Seperti yang diriwayatkan Abu Dawud, Ahmad, dan Nasa’I dengan sanad yang shahih dengan syarat Muslim: Rasulullah tiba di Madinah, ketika itu mereka mempunyai dua hari raya dan mereka bersuka ria pada kedua hari itu. Maka, beliau bertanya: “Dua hari raya apa ini?” Mereka menjawab: “Dua hari di mana kita bersuka ria di masa jahiliyah.” Maka Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya Allah telah menggantikan untukmu dua hari raya yang lebih baik daripada itu, yakni Idul Adha dan Idul Fitri.”[19]
Umar bin Khattab ra. pernah berkata: “Jauhilah musuh-musuh Allah dengan menjauhi (tidak merayakan) hari-hari besar mereka.”[20]
Karena Ied (hari raya) merupakan ketetapan syari’at maka tidak boleh ditambah-tambah ataupun dikurangi.
Seperti yang telah dimaklumi di kalangan ahli ilmu bahwa ternasuk hari besar adalah semua keramaian (perayaan) yang diadakan muslimin –dalam hal ini—pada waktu-waktu tertentu secara berulang-ulang (rutin). Boleh jadi setiap bulan atau setiap tahun atau setiap dua tahun atau setiap lima atau sepuluh tahun, baik sehari atau seminggu berturut-turut. Prinsipnya, tradisi tersebut selalu dirayakan oleh umat dalam jangka waktu tertentu, dan dengan cara (pola) tertentu. Semua itu termasuk disebut Ied (hari raya), walaupun bukan termasuk hari raya resmi atau hari raya yang telah disepakati.
Termasuk dalam hal ini adalah yang sering disebut dengan hari besar nasional, ulang tahun pernikahan (kawin emas, kawin perak di Jawa, misalnya), ulang tahun kelahiran, selamatan, perayaan kelas, dan lain-lain hari besar.
Juga, di antaranya yang disebut peringatan tujuh hari, seperti peringatan tujuh hatinya masjid, atau tujuh hari dari bulan keempat. Jika tidak diubah-ubah harinya dari waktu ke waktu (ketentuan waktunya tetap), maka hal itu termasuk hari raya. Aktivitas semacam itu sudah melampaui batas bid’ah, hingga seandainya ada orang cerdik di suatu masa, maka perkara ini akan dijadikan sebagai ketetapan syari’at. Dan, setiap yang dianggap tradisi oleh umat, meskipun tidak disyari’atkan, maka perkara tersebut akan dianggap seolah-olah telah disyari’atkan. Ya, setiap tradisi yang diadakan oleh manusia padahal tidak ada tuntunan syar’inya, maka tradisi tersebut akan dianggap sebagai suatu ketetapan syar’i. Entah itu tradisi memperingati hari-hari besar yang diadakan dalam kurun waktu mingguan, bulanan, tahunan, atau waktu-waktu khusus, atau perayaanperayaan lainnya.
Semua ini tidak diragukan lagi di kalangan ahli ilmu dan orang-orang yang mengamalkan diennya (Islam), bahwa perkara semacam itu termasuk perayaanperayaan terlarang.
XII. Meninggalkan Makan Sahur
Hal ini sebagaimana dilakukan oleh orang-orang Yahudi dan Ahli Kitab. Mereka tidak pernah makan sahur kalau akan berpuasa. Dalam hadits riwayat Muslim, Nabi bersabda: “Perbedaan antara shaum kita dengan shaum Ahli Kitab adalah makan sahur.”[21]
Tetapi, sangat disayangkan, kita lihat kaum muslimin di zaman sekarang ini terjebak dalam larangan ini. Khususnya terhadap orang-orang yang suka tidak tidur hingga dekat waktu sahur, tetapi kemudian mereka lalu tertidur ketika mendekati waktu sahur. Tidak diragukan lagi, bahwa mereka telah meninggalkan makan sahur secara sengaja. Ini tidak boleh, bahkan cara itu merupakan kebiasaan orang-orang kafir, yakni cara orang-orang Yahudi.
Kalau ada yang mengatakan, bahwa hal itu bukan merupakan dosa dan hanya sekedar tidak melaksanakan sunnah Nabi , maka renungkanlah firman Allah Ta’ala ini: “Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya takut akan ditimpa cobaan (fitnah) atau ditimpa adzab yang pedih.” (QS. An-Nuur: 63)
XIII. Mengakhirkan Berbuka
Sesungguhnya menyegerakan berbuka merupakan sunnah dan akan dijadikan pembeda dengan orang-orang Yahudi dan Nasrani. Seperti yang diriwayatkan Abu Dawud dan Hakim, dan dishahihkannya, bahwa Nabi bersabda: “Agama akan selalu tegak selama manusia menyegerakan berbuka, karena orang-orang Yahudi dan Nasrani mengakhirkannya.”[22]
Perangai ini banyak menimpa di sebagian manusia, terutama dari kalangan kaum Rafidlah Syi’ah. Sebab, kalangan ahlu bid’ah Syi’ah biasanya mengakhirkan waktu shalat maghrib, yakni hingga tampaknya bintang-bintang. Oleh karena itu dengan sendirinya waktu berbuka puasanya pun diakhirwaktukan.
Demikian juga kadang menimpa di kalangan manusia yang terlalu berhatihati dan sok pandai dalam dien (Islam). Mereka kadang-kadang tidak percaya pada para muadzin, bahkan tidak percaya pada tenggelamnya matahari sehingga mereka mengakhirkan waktu berbuka dengan suatu alasan, bahwa hal itu untuk berjagajaga. Ini adalah bisikan(was-was) dan godaan dari setan, karena hal tersebut menyebabkan terjatuh pada larangan yakni mengakhirkan berbuka, padahal menyegerakan berbuka itulah yang disunnahkan.
Seperti yang telah dinyatakan dalam hadits, bahwa orang-orang Yahudi mengakhirkan maghrib hingga keluar bintang-bintang, yakni hingga jelas gemerlapnya cahaya bintang-bintang oleh mata. Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Hakim dan dishahihkannya, demikian juga Ibnu Majah dan Imam Admad dalam musnadnya, bahwa Nabi bersabda: “Umatku akan selalu dalam fitrah selama tidak mengakhirkan maghrib sampai keluar bintang-bintang.” [23] Ditafsirkan dalam hadits lain bahwa yang demikian itu menyerupai Yahudi dan Nasrani.[24]
XIV. Mengasingkan Wanita Haidl
Mengasingkan wanita yang sedang menjalani haidl, baik dalam makanannya, pergaulannya, tempat duduknya dalam rumah, merupakan perangai orang-orang Yahudi. Kebiasaan kaum Yahudi jika ada wanita yang sedang haidl mereka asingkan lantas dipisahkan makanannya dengan tempat duduknya di dalam rumah.
Padahal, Nabi telah melarang: “Berbuatlah sesukamu kecuali menikah (yakni bersetubuh).”[25]Hal itu ketika beliau ditanya oleh sebagian muslimin yang melihat perbuatan orang-orang Yahudi di Madinah.
XV. Larangan Shalat Ketika Matahari Terbit Atau Tenggelam
Adanya larangan tersebut, sebab ketika matahari terbit atau tenggelam berada di antara dua tanduk setan dan pada waktu itu pula orang-orang kafir bersujud. Nabi telah memberi tahu tentang hal itu dalam hadits yang diriwayatkan Muslim dari ‘Amru ibnu ‘Abasah ra. dalam sebuah hadits yang panjang. Di antaranya dikatakan: “Shalatlah shubuh dan pendekkanlah hingga matahari terbit sampai naik. Sesungguhnya ketika matahari terbit, hal demikian ada dalam keadaan di antara dua tanduk setan dan ketika itu pula orang-orang kafir bersujud.”[26] Demikian pula ketika tenggelamnya matahari.
XVI. Berdiri Memberi Hormat
Dilarang berdiri kepada seseorang sebagai penghormatan kepadanya, khususnya jika orang tersebut mempunyai kedudukan atau kekuasaan dan termasuk dari kalangan pejabat tinggi. Adanya larangan tersebut telah dinyatakan dalam nash yang banyak.
Termasuk di dalamnya adalah larangan bagi jama’ah shalat untuk berdiri, padahal imam shalatnya mengimami sambil duduk karena sedang sakit hingga tak memungkinkannya untuk berdiri. Seperti yang dinyatakan Nabi , bahwa hendaklah para makmum shalat jama’ah duduk sebagaimana dilakukan imam shalatnya, sebab dikhawatirkan timbul seperti orang-orang ‘Ajam yang mengambil sikap berdiri ketika bersama para pembesarnya. Rasulullah bersabda dalam hadits shahih yang diriwayatkan Abu Dawud dan Ibnu Majah: “Jika imam shalat dengan duduk maka shalatlah dengan duduk, sedang bila imam shalat dengan berdiri maka shalatlah dengan berdiri. Dan, janganlah kalian melakukan apa yang dilakukan orang-orang Persia terhadap para pembesar mereka.”[27] Dalam riwayat lain dikatakan: “Jangan mengagung-agungkanku sebagaimana orang-orang  ‘Ajam mengagung-agungkan yang satu dengan yang lainnya.” [28]Dalam riwayat Muslim dikatakan: “Hampir saja kalian melakukan perbuatan sebagaimana diperbuat oleh orang-orang Persia dan Romawi, mereka berdiri untuk menghormat raja mereka, sedangkan raja-raja tesebut dalam keadaan duduk.”[29] Sabda ini dinyatakan ketika para sahabat shalat dengan berdiri sedangkan Nabi shalat dengan duduk karena sakit.
XVII. Meratapi Mayat
Menangisi mayat sambil meratapi kemudian menyediakan suatu sarana agar orang lain melakukannya juga, merupakan perbuatan yang dilakukan oleh orangorang jahiliyah. Rasulullah pernah bersabda dalam suatu hadits muttafaqun ‘alaihi: “Bukan dari golonganku orang-orang yang memukul pipinya, menyobek kantung bajunya, dan menyeru dengan seruan jahiliyah.” Perangai ini juga banyak menimpa kalangan muslimin sekarang ini.
XVIII. Bangga dengan Kebangsawanan, Mencela Nasab, dan Minta Hujan
Kepada Bintang-bintang Semua ini merupakan perbuatan orang-orang jahiliyah yang telah dilarang Nabi dengan sabdanya: “Empat perkara yang masih dikerjakan umatku dan merupakan perbuatan jahiliyah serta mereka tidak mau meninggalkannya yaitu: berbangga-bangga dengan kebangsawanan, mencela nasab, minta hujan kepada bintang-bintang, dan menangisi mayat sambil meratapi.”[30]
XIX. Fanatik Kesukuan, Fanatik Madzab, dan Fanatik Kebangsaan
Fanatisme kesukuan, fanatisme madzab, dan fanatisme kebangsaan serta segala bentuk ashabiyah atau fanatisme kepada selain Islam. Tujuannya agar timbul rasa bangga dan ta’ashub (membanggakan keturunan). Sesungguhnya semua perbuatan tersebut merupakan perbuatan jahiliyah. Nabi telah bersabda dalam hadits shahih: “Bukan golonganku orang-orang yang menyeru kepada ashabiyah, dan bukan golonganku orang yang berperang karena ashabiyah, bukan golonganku orang-orang yang mati dalam membela ashabiyah.” (HR. Abu Dawud dan Muslim dengan makna yang sama.)[31]
Masalah ashabiyah yang telah dilarang Nabi merupakan masalah paling besar yang menimpa kaum muslimin dahulu maupun sekarang. Dan, sebagian ashabiyah yang menimpa kaum muslimin sekarang, yang merupakan fitnah dan penyebab pecah-belahnya umat adalah fanatisme kesukuan dan fanatisme kebangsaan yang sempit (Chauvinisme). Sehingga, menjadikan kaum muslimin bergolong-golongan dan mereka terpecah-belah menjadi kelompok-kelompok. Semoga pembicaraan ini dapat menyadarkan kita betapa besarnya pengaruh kesukuan ini bagi mewabahnya ashabiyah jahiliyah di kalangan kaum muslimin, dan mengakibatkan bahu-membahunya orang-orang dzalim demi kesukuan atau qaumiyah.[32]
Sedangkan, Nabi telah memperingatkan hal ini dengan sabdanya: “Barangsiapa yang menolong kaumnya dalam masalah yang tidak benar, maka dia seperti unta yang memakai mantel kemudian diambil karena kesalahannya.”[33]
XX. Shaum Hanya di Hari Kesepuluh Pada Bulan Muharram
Mengistimewakan hanya di hari kesepuluh di Bulan Muharam, yakni dengan shaum asyura saja merupaka perbuatan terlarang, sebab orang-orang Yahudi mengerjakan yang demikian itu. Seperti yang diriwayatkan Imam Ahmad dalam Musnad beliau, bahwa Nabi bersabda: “Shaumlah di hari ‘Asyura’ dan selisihilah dalam hal ini orang-orang Yahudi, (yakni dengan) bershaum satu hari sebelumnya atau satu hari sesudahnya.”[34]
XXI. Menyambung Rambut Bagi Wanita
Yang dimaksud menyambung rambut di sini adalah menyambung atau menambah rambut dengan rambut palsu yang telah Allah ciptakan atas wanita itu (walaupun rambut asli, pent), sebagaimana dilakukan orang-orang Yahudi.
Jika wanita mengubah rambut aslinya (seperti menyambung dengan rambut palsu, ed.), maka sesungguhnya dia tidak/bukan bentuk asli, dan telah melanggar batas ketentuan-ketentuan yang dipahami para ahli ilmu (para ulama, ed.). Seperti yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim dari hadits Muawiyah ra. yang pernah berkata ketika mengisahkan rambut yang disambung: “Sesungguhnya yang menyebabkan Bani Israil binasa adalah karena mereka mengambil ini (rambut palsu) untuk wanita mereka.” [35]“Aku tidak melihat seorang pun mengerjakannya kecuali orang-orang Yahudi.”[36]
XXII. Hati yang Keras
Kerasnya hati dan ketidakkhusyu’an terhadap ayat-ayat Allah atau dalam berdzikir kepada-Nya merupakan perangai orang-orang Yahudi yang dilarang Allah dalam firman-Nya: “Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk tunduk hati-hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang sebelumnya yang telah turun Al-Kitab kepada mereka kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka, lalu hati-hati mereka menjadi keras.” (QS. Al-Hadid: 16). Yang dimaksud orang-orang yang diberi Al-Kitab adalah Yahudi dan Nasrani.
XXIII. Rahbaniyyah dan Tasyabbuh Dalam Agama
Inilah perangai terburuk orang-orang Nasrani yang telah mencapai tingkatan sebagai penyampai ajaran agamanya (pastur) terhadap ketentuan yang tidak disyari’atkan Allah. Baik dalam ibadah dari urusan dunia, menghilangkan usaha dalam pencarian rizki, meniadakan jihad, dan meninggalkan atau melarang bepergian, mengharamkan yang mudah atau meninggalkannya dengan suatu sangkaan bahwa hal itu merupakan tuntunan agamanya.[37]
Atau, berlaku sok pandai dalam agama sehingga menyimpang dari manhaj yang benar, yakni dienul Islam. Adapun rahbaniyyah (kependetaan) merupakan perbuatan orang Nasrani. Allah telah melarang yang demikian itu, begitu pula Rasulullah dengan sabdanya: “Jangan berlebihan terhadap diri kalian, maka Allah akan memperlakukan secara berlebihan pula terhadap kalian. Sesungguhnya telah ada suatu kaum yang terlampau berlebihan terhadap diri mereka, maka Allah memperlakukan secara berlebihan pula terhadap mereka. Maka, itulah sisa-sisa mereka di pertapaan dan kehidupan rahbaniyyah yang mereka ada-adakan, padahal tidak kami perintahkan.”[38]
Dikutip dari www.perpustakaan-islam.com

 


[1]Hadits shahih diriwayatkan Muslim hadits no. 969.
[2]Iqtidla Shirathal Mustaqim oleh Ibnu Taimiyah juz I hal. 342.
[3]Shahih Muslim hadits no. 532.
[4]Shahih Bukhari, Fathul Bari hadits no. 437.
[5]Shahih Muslim hadits no. 530.
[6]Shahih Bukhari, Fathul Bari hadits no. 435, 436, dan Muslim hadits no.531.
[7]Shahih Bukhari, Fathul Bari hadits no.435, 436, dan Shahih Muslim hadits no.531.
[8]Shahih Muslim hadits no. 2742.
[9] Memuliakan wanita adalah perintah syar’i, tetapi bukan dengan mentaati mereka dalam kemaksiatan, dan tidak boleh membiarkan mereka menguasai rumah tangga atau menguasai laki-laki, karena hal ini bertentangan dengan perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala.
[10]Shahih Bukhari, Fathul Bari hadits no. 3462, dan Shahih Muslim hadits no. 2103.
[11]HR. Bukhari, Fathul Bari hadits no. 5893, dan Muslim hadits. No 29.
[12]Shahih Muslim hadits no. 260.
[13]HR. Abu Dawud hadits no. 652, dan Hakim dan dishahihkannya, serta disepakati Adz-Dzahabi pada juz I hal. 260.
[14]Shahih Bukhari, Fathul Bari hadits no. 3475, dan Muslim hadits no. 1688.
[15]Abu Dawud hadits no. 643, Tirmidzi hadits no. 378. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Hakim.
[16]Iqtidla Shirathal Mustaqim oleh Ibnu Taimiyah juz I hal. 340.
[17]Shahih Bukhari, Fathul Bari hadits no. 3458. Dan, dalam Mushannif Abdurrazzaq hadits no. 3338, serta
Iqtidla Shirathal Mustaqim juz I hal. 343-344.
[18]Lihat kembali Tafsir Ibnu Katsir juz III hal. 328, 329.
[19]Abu Dawud hadits no. 1134. Lihat Iqtidla Shirathal Mustaqim juz I hal. 432.
[20]Sunanul Kubra oleh Baihaqi juz IX hal. 234. Lihat Kanzul Amal hadits no. 1732.
[21]Shahih Muslim hadits no. 1096.
[22]Abu Dawud hadits no. 2353, dan Ibnu Majah hadits no. 1698, Hakim juz I hal. 432, dan dishahihkannya dengan syarat Muslim.
[23]Abu Dawud hadits no. 418, Ibnu Majah hadits no. 689, Ahmad juz II hal. 449, dan Hakim menshahihkannya dengan syarat Muslim juz I hal. 190, 191.
[24]Dikuatkan oleh Ibnu Taimiyah dalam Iqtidla Shirathal Mustaqim juz I hal. 481, Ahmad dalam Musnad-nya juz IV hal. 943, dan Ibnu Hatim dalam Murraasiil hadits no. 121.
[25]Shahih Muslim hadits no. 302.
[26]Shahih Muslim hadits no. 832.
[27]Abu Dawud hadits no. 602, Ibnu Majah hadits no. 1240.
[28]Lihat Abu Dawud hadits no. 5230.
[29]Shahih Muslim hadits no. 413.
[30]Shahih Muslim hadits no. 935.
[31]Lafadz ini oleh Abu Dawud hadits no. 5121, dan oleh Muslim dengan makna yang sama, hadits no. 1848.
[32]Maksud di sini adalah invasi Irak atas Kuwait di bawah bendera jahiliyah, dan tidak ada tujuan lain kecuali mengokohkan fanatisme golongan, kesukuan dan para pengikut hawa nafsu yang selalu berupaya memalingkan kepada ashabiyah.
[33]Musnad Ahmad juz I hal. 241. Lihat Shahih Muslim hadits no. 1133.
[34]Musnad Ahmad juz I hal. 241. Lihat Shahih Muslim hadits no. 1133.
[35]Shahih Muslim hadits no. 2742.
[36]Lihat Iqtidla Shirathal Mustaqim juz I hal. 253.
[37]Kalau kita melihat gambaran dalam sistem kerahiban, mereka biasanya meninggalkan hal-hal yang mubah dengan tujuan untuk mengamalkan agamanya, seperti tidak boleh memakai sepatu, tidak boleh mengendarai mobil, tidak mau beristri, atau tidak mau menggunakan prasarana dan alat-alat yang dibolehkan. Wallahu a’lam.
[38] Abu Dawud hadits no. 4904

 

Leave A Reply