Amat Kasih Sayang

0

Dari Abu Said al-Hasan al-Bishri bahwasanya ‘Aidz bin ‘Amr r.amasuk ke tempat ‘Ubaidullah bin Ziad lalu berkata: “Hai anakku, saya pernah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya seburuk-buruk penggembala ialah orang yang tidak belas kasihan – pada gembalanya,” maka janganlah engkau termasuk golongan penggembala yang semacam itu.” ‘Ubaidullah bin Ziad lalu berkata: “Duduklah, karena hanyasanya engkau itu adalah termasuk antah dari golongan sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w. – maksudnya bukan termasuk sahabat pilihan atau yang utama, ‘Aidz bin ‘Amr menjawab: “Apakah di kalangan sahabat-sahabat ada yang termasuk golongan antah? Yang termasuk antah ialah orang-orang yang datang sesudah sahabat-sahabat beliau s.a.w. itu atau yang memang bukan sahabat.” (Riwayat Muslim)

 

Keterangan:

Huthamah, artinya manusia yang bersikap keras kepala gembalanya, baik cara menggiringnya ke ladang yakni tempat penggembalaan, dalam cara memberikan makanan dan minuman dan lain-lain lagi,sehingga yang digembalakan itu terdesak-desak antara yang satu dengan yang lain. Juga sering kali ia memukulnya sehingga menyakitkan sekali.

Hadis di atas bukan hanya khusus untuk penggembala ternak saja, tetapi juga penggembala rakyat, yakni para penguasa yang memimpin negara, para majikan terhadap kaum buruhnya, komandan terhadap pasukannya, guru terhadap muridnya dan lain-lain sebagainya.

Semua itu diperintahkan oleh agama Islam agar bersikap sebagai kedua orang tua yang amat kasih sayang kepada anaknya.

Dikutip dari: Riyadus Shalihin-Taman 0rang-orang Shalih; Imam Nawawi.

 

Leave A Reply